setionobengkulu

Just another WordPress.com site

Sistem Basis Data

Konsep Basis Data

Menurut Chou, Basis data adalah sebagai kumpulan informasi yang bermanfaat yang diorganisasikan ke dalam tatacara yang khusus.

Secara konsep basis data atau database adalah kumpulan dari data-data yang membentuk suatu berkas (file) yang saling berhubungan (relation) dengan tata cara yang tertentu untuk membentuk data baru atau informasi.

Data dalam basis data bersifat integrated dan shared : :

Terpadu ( integrated  ), berkas-berkas data yang ada pada basis data saling terkait (terjadi dependensi data);
Berbagi data ( shared  ), data yang sama dapat dipakai oleh  sejumlah pengguna dalam waktu yang bersamaan. Sering dinamakan sebagai sistem multiuser.
Konsep Basis Data

Suatu bangunan basis data memiliki jenjang sebagai berikut :

Sistem basis data merupakan perpaduan antara basis data dan sistem manajemen basis data (SMBD).
Sistem Manajemen Basis Data/SMBD (DataBase Management System /DBMS) : adalah database dan program untuk mengaksesnya.

Komponen-komponen sistem basis data adalah :

Hardware,  sebagai pendukung operasi pengolahan data. Seperti CPU, Memori, Disk, terminal, dan sebagainya.
Software Sistem operasi, ( Windows 9x, Windows 2000/XP, Linux, Unix).
Software  Pengelola Basis Data (DBMS) (MS-Access, SQL, Oracle).
Software Program Aplikasi (Visual Basic, Delphi, Visual Foxpro).
Basis data (semua data yang diperlukan, dipelihara, dikelola oleh sistem BasisData).
Pemakai /pengguna basis data (users)

Peran Basis Data

Sebagai komponen utama atau penting dalam sistem informasi, karena meru-

pakan dasar dalam menyediakan informasi.

Menentukan kualitas informasi :yaitu cepat, akurat,  dan relevan. Sehingga informasi yang disajikan tidak basi. Informasi dapat dikatakan bernilai bila manfaatnya lebih efektif dibandingkan dengan biaya mendapatkannya.

 

Penyusunan suatu database digunakan untuk mengatasi masalah-masalah pada penyusunan data. yaitu  :

Mengatasi kerangkapan (Redundancy) data.
Menghindari terjadinya inkonsistensi data.
Mengatasi kesulitan dalam mengakses data.
Menyusun format yang standart dari sebuah data.
Penggunaan oleh banyak pemakai (multiple user).
Melakukan perlindungan dan pengamanan data (data security).
Menyusun integritas dan independensi data.
Abstraksi Data
Kegunaan utama sistem basis data adalah agar pemakai (user) mampu menyusun  suatu pandangan (view) abstraksi dari data. Hal ini bertujuan untuk menyederhanakan interaksi antara pengguna dengan sistemnya dengan basis data dapat mempresentasikan pandangan yang berbeda kepada para pengguna, programmer dan administratornya

DataBase Management System (DBMS) yaitu berisi kompulan (koleksi) data yang saling berelasi dengan set program untuk mengkases data tersebut

Manfaat penggunaan DBMS adalah :

Untuk mengorganisasikan dan mengelola data dalam jumlah besar
Untuk membantu dalam melindungi data dari kerusakan
Memudahkan dalam pengambilan kembali data (data retrievel)
Memudahkan penggunaan atau  pengaksesan data secara bersamaan dalam suatu jaringan.

Keunggulan DBMS adalah :

Kepraktisan
Kecepatan
Mengurangi Kejenuhan
Kekinian (up to date

Tipe-tipe file yang digunakan dalam DBMS dibedakan menjadi :

File Induk (master File)
file induk acuan (reference master file)
file induk dinamik (dynamic master file)
File Transaksi (transaction file)
File Laporan (Report file)
File Sejarah (history file)
File Pelindung (backup file)
Merancang Model Basis Data

Pendekatan paling umum dan banyak digunakan dalam melakukan perancangan model konseptual adalah dengan menggunakan model data relational, yang memiliki dua buah teknik, yaitu :

Teknik Normalisasi
Teknik Entity Relationship Diagram (ERD)

Teknik Entity Relational Diagram (ERD)

ERD digunakan untuk memodelkan struktur data dan hubungan antar data menggunakan sejumlah notasi dan simbol untuk menggambarkan struktur dan hubungan antar data, pada dasarnya ada 3 macam simbol yang digunakan yaitu :

Entity (entitas), yaitu objek yang dapat diidentifikasi dalam lingkungan pemakai, Sebagai contoh pelanggan, pegawai dan lain-lain.
Atribut, Entitas mempunyai elemen yang disebut atribut, dan berfungsi mendeskripsikan karakter entitas. Misalnya atribut nama pegawai dari entitas pegawai.
Hubungan (relationship), hubungan (kejadian atau transaksi )yang terjadi diantara sejumlah entitas.

Jenis-jenis hubungan dalam ERD:

One To One (SatukeSatu)
One To Many (Satukebanyak)
Many to Many (Banyakkebanyak)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: